16 Oktober 2011

Mencari Buku Murah di Palasari Bandung

Bagi yang menyukai buku dan kebetulan ke Bandung, pasti akan mengenal sebuah tempat yaitu Palasari. Kenapa aku bilang bagi yang menyukai buku? Tentu saja karena Bandung identik dengan food  dan fashion. Orang pergi ke Bandung bukan untuk mencari buku tetapi lebih banyak untuk wisata kuliner ataupun shopping. Padahal di Bandung ada banyak sekali perguruan tinggi.  Jadi seharusnya Bandung identik juga dengan buku sebagai kota pelajar.
Kalau di Jakarta kita bisa datang ke sentra penjualan buku murah di Kwitang, Untuk di Yogyakarta bisa pergi ke Shopping Center.  Nah... Untuk Bandung ada juga pusat penjualan buku dengan harga miring, ya di Palasari ini tempatnya. Mau cari buku apapun ada di sini. Baik buku yang serius sampai yang ringan. Mau yang baru ataupun yang bekas. Mau yang asli ataupun bajakan. (Ssst… kalau yang terakhir ini kalau bisa jangan. Takut nggak berkah buat sekolah atau kuliah… :-) ) Kelebihan membeli buku di Palasari adalah harganya yang “miring”. Sebuah buku bisa dijual dengan diskon antara  25% - 35% . Tentu saja dengan begitu Palasari banyak diserbu oleh para pelajar ataupun mahasiswa yang rata-rata memiliki dana terbatas untuk membeli buku. 
Ketika aku pertama datang ke tempat ini, memang sudah terbayang suasananya. Tempat tersebut terdiri dari kios-kios buku kecil-kecil. Kalau kita lihat di bagian belakang memang ada beberapa kios atau toko yang lumayan besar. Kalau secara umum mungkin lebih luas lokasi Shopping Center di Jogja. Bukannya mau membandingkan sih. Tetapi karena memang lebih dulu  akrab, sebab sudah “kadung” dulu sempat  7 tahun numpang hidup di Jogja.
Gambar : demokratnews.com
Hari itu kebetulan bersama seorang teman mencari buku karangan seorang Dosen Unpad. Pertama kali yang dituju adalah toko yang paling besar. Hmmm… betul-betul seperti memasuki gudang yang penuh buku. Bakalan bingung kalau harus mencari sendiri. Bagusnya toko tersebut sudah punya database-nya. Jadi tinggal searching di komputer bakalan ketemu, apakah bukunya ada atau tidak. 
Aku nggak punya waktu banyak, sehingga belum sempat berkeliling semua kios yang ada di sana. Banyak yang mau dicari, terutama buku-buku “lawas”. Buku-buku jaman dahulu yang sudah langka. Buku-buku ini yang sering disebut “harta karun” oleh para kolektor. Kapan-kapan aku mau balik lagi ke sana. Ada yang mau ikut?... Oh ya… hati-hati kalau menitipkan tas di toko buku, kartu-nya jangan sampai hilang… Bisa didenda lho… Rugi, jadi nggak terasa lagi diskonnya.. :-)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Baca juga